Yaey! Gunung!! (Part 1)

Standard

Wahahah ini cerita awalannya simpel bangeeets.

Jadi gini, ceritanya saya dan suami habis subuhan pagi – pagi tiduran depan TV. Nonton acara Si Bolang. Ceritanya mereka mau ke TNBTS (Taman Nasional Bromo Tengger Semeru).
“Biii, aku mau ke situu. Aku lho nggak pernah naik gunung,” ujar si istri sambil mewek.
“Lha, kan katanya sudah pernah ke Bromo..”
“Bromo itu bukan gunung kata mas Alvan, biii.”
(Mas Alvan itu mas ku yang anak PA yang uda ke puncak Semeru sekitar 5 kali an.)
“Yauda.. Hubungi Ivan. Ajak anak Muse..”
“Bener yaa? Asiiiikk.”
Seketika itu juga langsung SMS Ivan, salah satu dari temen traveling pas kuliah, yang juga uda kenal sama suami.

Langsung deh, gayung bersambut. Si A B C dst. pun juga bersedia ikutan. Akhirnya ditentukan tanggal dan, go!

22 November 2014.
Dimulai dari jam 4 pagi.

Aku uda nyiapin bekal sarapan buat perjalanan ke gunungnya. Ceritanya jadi seksi konsumsi, maklum yaa uda jadi istri rumah tangga. Hmmm. Tapi alhamdulillah dibantuin Nuke saat itu, salah satu peserta yang ikutan.
Setelah mandi dan siap siap, jam 5 pagi temen – temen mulai berdatangan ke rumah. Uda kece kece. Hihi. Bareng – bareng preparing and packing. Sedihnya, temennya Darwis, ntah kenapa idupnya ribeeet banget. Jadi molor deh jam berangkatnya. Hih.

Finally kita berangkat jam 6an. Atau 6 lebih kali ya. Lewat jalur tumpang. Kira kiraaa, mulai mau naik itu jam 11an deh. Dan saat itu, I was sooooo excited!! 🙌
Eh eh sebelum naik, sarapan dulu dooong. Secara kita kita berangkat pagi dan belum sarapan.

image


Ini pada lapeeeer, makannya hap hap semua hehehe.

Setelah itu, mulai jalan deehh. Bismillah.. Deg degan! Yet excited.

image

Foto bareng di gapura selamat datang menuju TNBTS. Perhatikan, mukanya masih seger seger dan ceria.

Setelah foto foto di sini, lanjut deh jalannya. Awal awal jalan uda nanjak aja. Geellaaaaa capek banget. Mulai bertanya ke diri sendiri, “Sanggup nggak ya sampe tujuan?” Tapi yaaa karena rame rame, ada suami pula (ihiir!) jadinya ya semangat dong tetep. Hehe. Apalagi dibarengi becandaan, foto foto, daaan yang pasti nggak lupa ISTIRAHAT.

Beberapa saat kemudian, yang terpikir cuma jalan. Jalan. Jalan. Byuh! Capeknya mulai kerasaa. Apalagi yang cewe cewe ini. Dikit dikit duduk di samping jalur. Makan. Minum. Pertanyaan “Masih jauh nggak?” rasanya ribuan kali tak tanyain. Hiks. Gileee kaki uda minta disemangatin aja. Suami pun gitu, jawabnya selalu “bentar lagi..”. 😒

Apalagi pas mulai sore, makin depresi rasanya, ini masih lama kaaah? Eh apalagi mulai rintik rintik gerimis.. dan kemudian, lebat!! Akhirnya kita istirahat dulu di pos 2. Suasananya, DINGIN BANGET. Lumayan lama pula hujannya. Alhamdulillah setelah itu hujan mulai reda.. Lanjut deh perjalanannya.

Nah nah, menuju pos 3 (kalo ngga salah), ada jalur yang nanjaaaaaaak banget. Masya Allah! Serius itu jalur nggak pernah kebayang di kepala. Hampir 80 derajat lho! Edan nggak? Ini gimana naiknyaaa. Bayangin ya, dalam kondisi kaki capek dan tanah basah akibat hujan, naik jalur yang sedemikian rupa. Whoaa. Saat itu sempet mikir, ” Udah ah, nggak lanjut. Tapiii ini uda di tengah perjalanan. Pulang, sinting, lanjut, gila.” Karna pilihannya sama sama buruk, ya maju aja wes ya. Akhirnya setelah pelan – pelan tangan ditarik suami yang berhasil ke atas duluan, sambil berdo’a semoga aku nggak terpleset dan glundung, alhamdulillah nyampe juga di atas!

Bersakit – sakit dahulu, bersenang – senang kemudian. Groufie duluuu.

image

My gank. 😁

Disingkat deh ya, akhirnya syukur alhamdulillah kita uda hampir nyampe Ranu Kumbolo. Setelah kurang lebih LIMA JAM PERJALANAN akhirnya yeee, bisa liat itu Ranu di depan mata. Cantiiiiik. Kitanya seneeeng.

image

Penampilan Ranu Kumbolo dari atas.

Tapi kemudian sadar, perjalanan belum berakhir bung! Kita masih kudu jalan ke bawah. Huaaa. Yup, itu yang didepanku, yang di seberang danau, di situlah tenda – tenda akan didirikan. Masih jauh! Gapapa deh, yang penting tinggal dikit yaa. Huhu.. Nyampe bawah, sholat dulu. Jama’ dhuhur ashar. Saat itu uda jam 5 sorean. Wudhu dulu, nyicip air Ranu. Masya Allah dinginnyaaa. 😓

Setelah sholat, lanjut jalan deh menuju perkemahan. Ternyata nggak jauh – jauh amat dibandingin perjalanan sebelumnya (ya iyalah!!). Pas nyampe perkemahan, seneeeng alhamdulillah akhirnya bisa istirahat juga. Jadi, habis ini kita makan apa? (Lho?)

Singkat cerita, sekitar.. mungkin jam 7an malem ya, kita mulai makan bareng. Nasi, mie, telor, sarden. LAHAP! 😅 Apalagi makannya rame – rame, jadi nikmat. Alhamdulillah..
Setelah itu agendanya ya cuma kumpul, ngobrol dan ngabisin camilan. Hehehe. Makin malem, tidur ah. FYI yang namanya sleeping bag dan baju dobel gak bisa menciptakan kehangatan. Sedih. Karena ini, aku jadi punya tips nih, tapi di akhir cerita ini yaa~ (to be continued)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s