Bolu Kukus Pelangi (First Trial)

Standard

Haloooo kembali ke dapur lagi niiihhh!
Sabtu kemarin ceritanya pingin bikin Bolu Kukus Pelangi atau bahasa kerennya Rainbow Steamed Cake.  Habisnya tergoda banget liat beberapa ibu – ibu yang posting kue cantiknya itu.
Apalagi ini cuma dikukus, hemat listrik cyin! (Soalnya yang aku punya oven listrik yang nilai watt nya.. Duh.)

Semua bahan uda siap. Mulailah eksekusi. Bentar yaa, untuk kali ini nggak berbagi resep dulu. Kenapa? Soalnya hasilnya GAGAL. Hiks. Tapi gapapa laahh kan masih pertama kaliiiii *excuse*
Ntar kalo uda berhasil, aku post lagi plus resep dan tekniknya. Lha terus sekarang ngapain bikin tulisan ini?
Gini ya, dalam kegagalan selalu ada sesuatu yang bisa dipelajari. Dan di sini aku mau share pelajaran apa itu.

Nah pas eksekusi.. Jadi ceritanya di resep tertulis “kocok putih telur sampai kaku”. Dasarnya aku nggak pernah ikut kursus atau pun liat tutorial di youtube, ya aku pikir sampai keliatan kaku aja. Apalagi di tempat ngemix nya cahaya ruang yang dikit cahaya matahari. Hmmm. Semangat mixing, kemudian dirasa cukup, berhenti. Pas liat hasil kocokannya, putih telurnya jadi kayak kapas. Mulai deh panas dingin. Duh. Kayaknya gagal ini. Pelan pelan aku miringin wadahnya.. Seperti dugaanku: ada cairan putih telur. Mati!!

Penjelasannya gini, itu termasuk over mixing. Ngocoknya kelewat lama. Huaaa. Kalau untuk putih telur, itu sih uda melebihi istilah “kaku”. Cirinya, ada pemisahan substansi (eh apa ya? Kok berasa pelajaran kimia 😰 ) yaitu putih telur dan airnya. Dijamin kue bakalan GAGAL. Hahahaha. Duh.

Selesai? Lanjut lah. Penasaran sama hasilnya gimana kalau putih telurnya uda level gitu. Sambil berdo’a semoga teori teori itu salah. Hihi.
Setelah dicampur sama bahan – bahan lain.. Agak mikir positif, karena bentuk adonannya sama kayak adonan kue biasanya. Mulai deh dikasi pewarna.

image

Gambar adonan yang uda dikasi pewarna. Cantik yaa 😍

Cantik ngga siihh? Ya ampuuun aku pribadi sih jadi langsung suka sama proses bikin kue kali ini. Berasa kayak mau ngelukis. Hihihi.

Cut.
Langsung deh dimulai proses pengukusan adonannya. Beberapa saat kemudian, pas liat hasil tiap lapis kue dalam kukusan.. Pingin ngakak. Kuenya jadi genduuut banget pas dibuka tutup panci kukusnya, tapi pelan – pelan dia mimpes, nyusut, ngerut. Itu lah maksudnya. 😁

Yawes. Sudah bisa disimpulkan eksekusi kali ini sukses gagal. Tapi senengnya jadi tau efeknya over mixing kayak gimana. Besok – besok semoga bisa lebih hati – hati dan cermat yaaa. Ehehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s